Rentis Trek Kuala Kubu Bharu Ke Gunung Rajah

1 comments

Tarikh: 15-18 November 2014
Info: Copy paste dari Fb Legend Loe

Subhanallah Alhamdulillah Allahuakbar.. .
Firtsly thx to Allah kerana memakbulkan impian sekian lama utk membuka semula trek G. Rajah via KKB yg telah sekian lama dilupa... thx jugak kpd kawan2 yg bnyk bg sokongan terutama bentara guru Deeno Zoff krn bg semangat.. Thx jgk support crew Sid Evo dan Taufeeq Nordin yg monitor.. Sekalung tahniah dan syabas kpd semua line up yg disiplin dan memberi kerjasama.. korang mmg terbaekkk...

1. Muni'izam Bey : penglipur lara dan porter
2. Man Pahang : agen menebas
3. Binabubakar Pacan : agen menebas
4. Suhaili Binti Mohd Sharidan : bagaikan ibu yg bnyk support ank2 @ freezer
5. Harith : agen porter dan sweeper
6. Maya Moon : agen back up
7. Reen Rose : masterchef de mission..

Yg pastinya, trip kali ni membuatkan kasut dan beg aku minta utk diganti baru... jeng jeng jenggggg...

Log:
Day 1
8.15 pagi start treking
5.30 smpai kem renoma

Day 2
8 pagi start treking
6.00 ptg puncak
1 pagi kem batu

Day 3
7 pg start treking
4 50 ptg kem renoma

Day 4
10 pagi start treking
2.30 lata makau
5 ptg smpai parking..

Distance : 18.45km (one way up)
Speed : 1.1km/h
Ascent : 1890 m
Descent : 442 m
Highest point : 1677 m

Lowest point : 287 m — with Harith Al Harithah.



p/s: InsyaAllah Harith akan cerita panjang lebar dalam blog ini nanti. Sekarang mood nak bersauna jerk hehehe ;p

Read More »

Hati Seorang Lelaki

2 comments
Kisah benar...


Kadangkala aku sendiri terlupa yang aku sudah mempunyai sepasang cahayamata yang comel dan sedang membesar. Terlupa, seperti tidak sesuai dan bunyinya terasa sangat kejam kerana seorang ayah boleh melupakan anak-anaknya sendiri, darah dagingnya sendiri. Bagaimana seorang manusia boleh dan sanggup melupakan anak-anaknya sendiri? Manusia kah aku?

Hari ini, emak aku mengirim pesanan ringkas ke telefon aku. Katanya, anak aku akan berkhatan tidak lama lagi. Dan emak meminta aku pulang ke kampung untuk menjenguk kedua-dua anak aku, terutamanya anak lelaki yang akan berkhatan nanti. Kata emak, berilah semangat kepada anak.

Kata emak lagi, lupakanlah peristiwa lama. Usah dikenang-kenang terlalu lama nanti luka lama akan bernanah dan berparut, dan tak mampu diubati lagi. Aku hanya berkata...InsyaAllah mak, abang akan balik.


Kata emak lagi, dulu abang ada bersumpah tak nak balik lagi ke Kampung Rama kan? (nama kampung dirahsiakan). Entahlah mak, abang tak ingat. Mungkin kot? Dalam hati aku, memang aku sendiri sudah terlupa sumpah yang pernah aku tuturkan sendiri. Mungkin ada, mungkin tidak. Namun bagi aku, ada atau tidak, yang pastinya memang aku tidak akan balik lagi ke kampung tersebut, kerana perempuan itu masih ada di situ. Masih hidup dan menjaga anak-anak ku.

Kata emak lagi, baliklah nanti ya? Lupakanlah sumpah tu. Kesian pada anak-anak. Anak-anak tidak bersalah. Jangan hukum mereka di atas kesalahan ibu bapa mereka. Berdosa. Kata aku, baiklah emak. Abang akan balik.

Perbualan aku dan emak terhenti di situ.

Lama. Sungguh lama aku tak melihat anak-anak aku sendiri. Lama, kerana setiap kali aku hendak melihat anak-anak aku, perempuan itu mesti dan wajib akan hadir bersama. Alasannya dia tak biasa untuk tinggalkan anak-anaknya. Ah...alasan.

Dan, atas alasan itulah juga niat aku untuk melihat anak-anak aku sendiri membesar terbantut. Terbantut, kerana aku benci untuk melihat wajah perempuan itu lagi. Perempuan yang pernah menghalau aku dari rumah sendiri dan tak mengakui yang aku ini adalah suaminya. Bukan sekali, malah berkali-kali. Dan akhirnya, ia menjadi racun dalam diri aku. Akhirnya membawa kepada perpisahan kami berdua. Sayangnya, tika itu aku tidak pandai untuk merebut hak penjagaan anak-anak aku. 


Dan racun itu sentiasa mengalir dalam urat darah aku. Adakalanya aku benci melihat wanita. Aku bosan bila berkawan dengan wanita. Apatah lagi kalau wanita itu bermacam-macam perangainya. Aku cepat dan mudah untuk meninggalkan mereka. Namun aku sedar, tidak semua wanita begitu. Ada yang baik. Tidak wajar meletakkan kesalahan orang lain ke atas bahu orang lain. Bukankan itu namanya ZALIM?

Aku tidak mahu menjadi seorang yang zalim hanya keran racun yang mengalir dalam urat darah ku. Namun, untuk terluka lagi hanya kerana seorang perempuan, tidak sekali-kali akan aku benarkan. 

Tidak.

Dan atas sebab itu, aku sedia untuk pulang. Pulang ke pangkuan anak-anakku. 

Kali ini.





p/s: bukan kisah Harith




Read More »

Mahkamah Rayuan Iktiraf Hak Transgender

3 comments
Mahkamah Rayuan Iktiraf Hak Transgender?

Benar, dah itulah yang berlaku apabila Hakim Datuk Mohd Hishamudin mengistiharkan Seksen 66 Enakmen Jenayah Syariah (NS) 1992 bercanggah dengan Perlembagaan Persekutuan dan sebagai Terbatal.

Walaubagaimanapun, Harith secara peribadinya beranggapan bahawa keputusan tersebut masih boleh dicabar? dengan membuat semakan semula atau pendengaran semula, jika ada keterangan lanjutan.


    Mahkamah Rayuan hari ini memutuskan bahawa Seksyen 66 Enakmen Jenayah Syariah (Negeri Sembilan) 1992 yang memperuntukkan hukuman ke atas lelaki Islam berpakaian wanita adalah bercanggah dengan Perlembagaan Persekutuan.

Sehubungan dengan itu, Hakim Datuk Mohd Hishamudin Mohd Yunus mengisytiharkan Seksyen 66 itu sebagai terbatal.


Keputusan berkenaan secara tidak langsung mengiktiraf hak golongan transgender yang mengalami disforia gender dan berpakaian serta berkelakuan seperti wanita. - kinitv.com

Read More »

Ekspedisi Gunung Tahan Edisi Laksamana Melayu (Merapoh-Kuala Tahan)

4 comments
sambungan dari SINI

23.10.14

Perjalanan kami ke Kem Gedung (KG) diteruskan pada hari yang sama selepas sesi beramas mesra dengan puncak GT. Alhamdulillah, cuaca sangat mengasihani kami. Berbagai panorama indah dapat kami nikmati. Udara yang sangat segar dan pemandangan yang sangat mengasyikkan.

Tapi, nikmat tu terpaksa dibayar dengan perjalanan yang sangat meletihkan, namun berbaloi. Trek dari puncak ke KG adalah berbatu-batu dan agak panas. Separuh perjalanan kita akan menempuhi trek dalam hutan yang sangat pacak pada sesetengah tempat, tetapi menuruni bukit bukau. 

Kali ini Harith terlalu asyik melihat seekor burung yang sangat jinak, seolah-olah cuba bermain-main dengan Harith. Bila kita dekati dia akan lari, tetapi bila kita berhenti berjalan atau mengejar burung tersebut, dia akan terbang kembali mengelilingi Harith. Di sini harith agak leka dengan kelibatnya, sedar tak sedar Harith dah berjalan menjauh daripada kumpulan belakang. 

Sampai juga di kawasan hutan (sedikit hutan renek dan bonsai) namun suasana sangat redup dan basah. Trek juga becak dan licin. Langkah Harith terhenti apabila seekor ular tiba-tiba melintang di tengah jalan. Lama juga Harith menanti, manalah tau kumpulan dibelakang sampai tak lama kemudian. Tapi tak muncul-muncul juga.

Harith pandang ular...ular pandang Harith sampai ke sudah. Selepas baca Al Fatihah dan ayat Al Kursi dan melempar ranting yang kecil (sekadar syarat) ke arah ular baru lah dia bergerak ke kiri menghalang laluan ke kiri meninggalkan laluan ke arah kanan untuk dilalui.

SubhanAllah, laluan arah kanan lebih mudah daripada laluan arah kiri.

Dalam perjalanan tiba-tiba hujan kembali turun dengan lebatnya meninggalkan trek yang sangat becak. Dan akhirnya sampai juga ke persimpangan ke Kem Padang?

Jalan lagi...Jalan lagi dengan susah payahnya...nampak dekat tapi jauh. Sesekali pemandangan ditutupi oleh kabus. Haishhh. Akhirnya sampai juga ke KG. Yeayyy... (mental)


 Agak nakal sedikit di Gunung Gedung/Gedong. Siapa lah Tok Gurunyer tu...aksi melepaskan geram hehehe ;p

Selepas makan tengah hari, kami semua bergerak ke Kem/Gunung Tangga 15. Dengar nama gunung pun dah gerun kan? Trek permulaannya sangat 'menggerikan' sebab pacak, licin, gayat, menggunakan tali dan tangga. Haishhh susah betul nak sampai ke Kem Tangga 15 ni. Selawat banyak-banyak dalam hati. Mujur tak menangis hehehehe...

Kalau tak silap Harith, kita akan melalui 8 tangga yang panjang, tinggi dan gayat di laluan ni. Kalau tanya pada abang guide, dia cakap tak teruk sangat. Huhuhuhu :( ...

Jalan lagi...Jalan lagi akhirnya sampai juga ke Tangga 15. Senja. Jadi, sebagai menghormati waktu Mahgrib kami semua berehat sebentar melepaskan lelah dan mengisi perut yang agak lapar. Jangan bimbang, talian telefon ada di sini. Harith menggunakan Altel dan Tune Talk jadi bermakna Celcom juga ada. Manalah tauuu...

 Dari Gedung ke Tangga 15


Gunung Tangga 15...nampak tak betapa gayatnya?

Melepasi waktu Maghrib kami semua bergerak ke Gunung Pangkin/Kem Pangkin. Nasib malang apabila headlamp Harith tiba-tiba malap. Rupa-rupanya bateri sudah habis, mujurlah ada headlamp lagi sebagai gantian, cuma lampunya malap. Huh. Kali ini Harith bergerak dengan Aqila, Nana dan Rejab. Aqila sopan sungguh masa ni. Tapi Harith perasan, dalam kegelapan malam tu kami melalui batuan dan tebing yang curam, cuma dalam hati berdebar-debar juga. Maklumlah, orang baru nak belajar mendaki, pengalaman pun kurang...

Trek di kawasan ini (ke Pangkin) memang agak curam, pacak,berbatu dan bahaya. Kaki dah mula sakit-sakit dan melecet. Terpaksa juga melangkah. Akhirnya kami semua tiba dengan selamat dalam keletihan. Dan malam ini, abang guide pelawa Harith untuk tidur sama.

KALAU BERANI SILA KLIK SINI

Di Pangkin ni ada tikus yang sangattt jinak dan besar. Macam kucing. Jadi berhati-hatilah sebab 'kenakalannya' memang agak terserlah. Lagi pula ditakuti berlakunya kes kencing tikus...manalah tahu kan kan kan...

Punca air? Ada, agak berwarna tetapi sedap. Hehehe dan agak ke bawah sedikit. Waktu malam memang sangat 'menakutkan' terasa seperti di perhatikan...hurmmmm. Makan malam dengan bubur panas. Sedap betul. Kalau boleh nak lagi, tapi segan nak mintak tambah ;p .

Malamnya Harith tidur awal...tak sedar bila mata terlelap. Sedar-sedar dah pagi


Read More »

Ekspedisi Gunung Tahan Edisi Laksamana Melayu (Merapoh-Kuala Tahan)

2 comments

Ekspedisi Gunung Tahan : Edisi Laksamana Melayu via Merapoh-Tahan-Kuala Tahan)
Tarikh: 21-26 Oktober 2014

Alhamdulillah, sekali lagi Harith berjaya mendaki Gunung Tahan buat kali ke3 (Bulan 8,9 & 10). Kali ini, laluan 'trail' adalah melalui Merapoh-Kuala Tahan yang mengambil masa selama 6hari. Agak 'hardcore' bagi Harith yang masih baru dalam dunia pendakian gunung.

21.10.14
Hari pertama, kami mengorak langkah ke Kem Permatang (KP). Cadangan asalnya kami akan bermalam di Kem Kubang (KK) namun atas nasihat guide, hasrat tersebut ditunda. Bermakna keesokan harinya kami akan terus ke puncak...tidur dalam kesejukan.

Malam pertama di KP, suasana sangat meriah dengan gelak ketawa. Namun, malamnya ada seorang dua termasuk abang guide 'diganggu' dengan bunyi-bunyian yang aneh. Ah, alam ini memang tak pernah bermimpi.

22.10.14
Hari ke dua. Selepas bersarapan, kami melangkah ke puncak Gunung Tahan (GT). Bukit Good Morning telah dilepasi semalam, namun hari ini kami semua akan menempuh Kem Berlumut, Kem Bonsai dan Kem Botak sebelum sampai tiba di puncak.

Jarak perlajanan? Ah, memang sangat memenatkan sampai tak terjangkau 'akal' Harith untuk mengingat walaupun ini kali ke tiga Harith ke GT. Malas. Tambahan pula, kami semua disambut dengan hujan yang sangat lebat dan tempikan guruh dan kilat...mengiringi perjalanan yang sangat meletihkan.

Masing-masing dah berpecah mengikut tahap kemampuan kaki, dan Harith seperti biasa memang 'spesis' yang sentiasa berada di belakang. Maklumlah, kudrat tua manakan boleh dilawan dengan kudrat yang muda.

KALAU BERANI SILA KLIK

Alhamdulillah, akhirnya tiba juga di Kem Botak pada jam 4.30petang (kalau tidak silap). Tanggal beg saja terus terlentang dalam rintik-rintik dan kesejukan hujan. Ah, nikmatnya dapat baring atas batu. Kebetulan ada satu kumpulan lagi di Kem Botak. Sempat juga dia hulurkan air teh panas pada kami. Alhamdulillah. Sesungguhnya rezeki Allah itu ada di mana-mana.

Terlintas juga untuk berborak dengan guide dari kumpulan tersebut. Rupa-rupanya abang Ustaz kita yang jadi guide. Dan sekali lagi, kopi O panas dihidangkan kepada kami. Syukur Alhamdulillah, rezeki Allah itu tidak pernah putus bagi hambaNya

SubhanAllah...

Kami terus melangkah ke puncak GT. Hanya 45minit saja perjalanan ke puncak...mmm kalau 'free body' lah. Kalau pikul beg mungkin 1jam 30minit. Mungkin. Dan hampir jam 6.30petang baru Harith tiba di atas.

23.10.14
Tidur malam tadi dalam kesejukan. Alhamdulillah, mujurlah tak hujan, kalau hujan siapa lah yang boleh Harith peluk? 'Dia' tak datang kecuali mengambangnya malam. Ah...malam tadi tiada peneman. 

Tapi, pagi ini kami semua memang sangat teruja sebab tema pendakian kali ini ialah Laksamana Melayu. tapi sayangnya, Harith tak bawa baju layang, sampin, keris dan tengkolok. Malas sebenarnya sebab beratkan beg...errr sebab pakai sekali saja. Tapi, sebab sekali itulah yang buatkan rasa sedikit rugi sebab gambar seakan 'tidak sempurna'

 Wow Khal...Hulubalang Melayu

 Huzer, Chong, Nuar dan Rejab, errr Khal dan Fendi


 haippp bersilat sekejab...with Nuar

 auwww jangan kacau sebab inilah GoGo we all -Peace-






 Macam-macam aksi...menunjukkan betapa 'nakalnya' kami ;p





 Aqila...jangan nakal-nakal...




Betapa indahnya ciptaan Ilahi. Bersyukur padaNya





bersambung...


Read More »